Roti Susu

Persembahan Dikecam Dakwa Galakkan Bunuh Diri, Peguam Pertahan Aina Abdul, Tak Langgar Kod Etika Persembahan Dikecam Dakwa Galakkan Bunuh Diri, Peguam Pertahan Aina Abdul, Tak Langgar Kod Etika
Sebelum ini, persembahan Aina Abdul di malam kemuncak Anugerah Juara Lagu (AJL34) menjadi kontroversi ekoran penggunaan darah sebagai metafora kekecewaan. Public Health Malaysia, menerusi... Persembahan Dikecam Dakwa Galakkan Bunuh Diri, Peguam Pertahan Aina Abdul, Tak Langgar Kod Etika

Sebelum ini, persembahan Aina Abdul di malam kemuncak Anugerah Juara Lagu (AJL34) menjadi kontroversi ekoran penggunaan darah sebagai metafora kekecewaan. Public Health Malaysia, menerusi perkongsian di Facebook menegur tindakan penyanyi tersebut yang didakwa berkonsepkan bunuh diri dan dapat merangsang pesakit mental bertindak di luar kawalan.

Peguam, Alan Azlan walaubagaimanapun berpendapat persembahan tersebut tidak melanggar mana-mana kod kandungan piawai dan amalan dalam industri komunikasi dan multimedia.

Aina Abdul kena kecam dengan Public Health Malaysia?
(Amaran – Posting ini panjang sebab aku kupaskan Kod Kandungan yang dikatakan Aina dah langgar)

Aku tak sempat nak tengok AJL34 minggu lepas sebab kena prepare untuk berperang dengan Penolong Kanan Pendaftar yang pandai-pandai reject Perintah Bersih untuk kes anakguam sampai Hakim kena masuk campur. Meninggi jugalah vocal aku ni macam Aina Abdul atas pentas AJL tu cuma tak berdarah je bib time tu. Eh.

Lepas dah tengok aku cuba faham apa yang berlaku. Dia nyanyi lagu. Dia cuba appresiasi dan terjemah lagu tu dengan cara yang orang anggap menggalakkan bunuh diri. Pasal appresiasi seni ni bukan bidang aku. Yang aku tau kalau Dayang Nurfaizah nyanyi aku memang emo kalau sapa-sapa kacau line. Tapi kes Aina ni menarik sebab PHM kaitkan dengan salah laku berdasarkan kepada “Communication and Multimedia Content Forum of Malaysia”(“CMCF”) CMCF ni apa?

Didakwa melanggar kod CMCF

CMCF ni adalah Kod Kandungan mengandungi piawai-piawai dan amalan-amalan dalam industri komunikasi dan multimedia. Kod Kandungan ini dibuat yang disediakan selaras dengan peruntukan di bawah Seksyen 95 AKta Komunikasi dan Media 1998 (“Akta 588”).

Dalam Kod Kandungan tu ada pecahan-pecahan dalam bentuk ‘Bahagian’ yang memberi garis panduan pada amalan dalam industri. Dalam kes Aina ni Bahagian 2 Poin 4.0 berkaitan dengan ‘Violence’ adalah releven.

Poin 4.3(i)(a) dalam tu diterangkan apa adegan atau perbuatan dalam amalan industri yang terjumlah kepada maksud ‘Violence’ dan apa garis panduan dalam gambaran keganasan dalam amalan seni.

Menurut Poin 4.3(i)(a) tersebut dinyatakan kesan gambaran keganasan sama ada fizikal, secara lisan ataupun berbentuk psikologi, boleh mengganggu, mencemaskan dan juga menyinggung perasaan penonton. la juga boleh menyebabkan ketakutan yang tidak berasas dikalangan penonton dan juga menggalakkan peniruan.

Point 4.3(i)(c) disebut berkenaan dengan pemaparan amalan kejam dan penderaan, imejan kecederaan dan serangan dan pemaparan darah yang eksplisit dan keterlaluan hendaklah dielakkan.

Mungkin ini la yang PHM cuba kaitkan dengan persembahan Aina. Sampai lah dia kena kecam teruk. Sampai kawan-kawan kat Mahkamah pagi tadi pun ada cerita tapi time tu aku tak berkesempatan telaah Kod Kandungan ni, dan lepas tengok aku berpendapat kecaman dari PHM tu banyak khilafnya, dan salah letak (misplaced).

Bercakap atas dasar kapasiti seorang peguam

Pada aku PHM khilaf sebab walaupun disebut pasal pemaparan darah patut dielakkan, Point 4.3(i)(d) walaubagaimanapun membenarkan pemaparan semua adegan yang disenaraikan secara umum dalam ‘heading’ Poin 4.3.

Cuma terma yang digunapakai adalah ‘due consideration’, ‘use of appropriate editorial judgment’, dan ‘exercise of caution’.

Maknanya kat sini, untuk PHM terus kecam persembahan ‘berdarah’ Aina semata-mata kononnya dia menggalakkan perbuatan ‘suicide’ atau ‘self-hurt’ adalah sangat tidak selari dengan ‘spirit’ Bahagian 2 Poin 4.2 Kod Kandungan tersebut kerana dinyatakan dengan jelas dalam Poin 4.2 tersebut bahawa menafikan penceritaan atau gambaran tentang kebenaran yang pahit tentang apa yang berlaku di dunia adalah sama seperti menolak fahaman terhadap hakikat sebenar kehidupan manusia.

Aina terangkan yang itu cuma terjemahan lirik lagu yang maksudnya sakit, perit dan luka. Bukan kecewa dan mencari penyelesaian dengan membunuh diri.

Penderaf Kod Kandungan ini dah cukup arif dengan sifat seni yang sangat subjektif sebab tu lah kayu ukur untuk pastikan pemaparan yang nampak negatif di mata kita dibenarkan untuk diolah dengan kreativiti masing-masing selagi mana ‘due consideration’, ‘use of appropriate editorial judgment’, dan ‘exercise of caution’ digunapakai.

Dan aku rasa sebagai seorang yang kosong dalam bidang seni dan hanya bercakap di atas kapasiti sebagai seorang peguam yang mana aku, sama ada melalui kes yang aku sendiri kendalikan, atau berdasarkan perkongsian rakan-rakan peguam lain, tentang isu jenayah dan kriminologi yang membawa kepada berlakunya kes-kes ‘self hurt’ atau bunuh diri, persembahan Aina sikit pun tak membawa kepada ‘insinuation’ kepada apa yang digambarkan sebagai pelanggaran Kod Kandungan itu.

Kepada PHM, nasihat aku, cukup-cukup la tu. Jangan salibkan Aina yang pada aku hanya sekadar berkarya dengan ikhlas. Sekian.

Sumber

Shares